Di Segenap Sudut Dunia, Ada Cerita Tersendiri.

Saturday, July 27, 2013

Coretan Solidariti Ummat : Mesir.

Coretan Himpunan Aman Bantah Kudeta Mesir.



1. Alhamdulillah, himpunan tadi tidak terganggu dengan Asap Rokok. Berbanding himpunan yang sebelum ini, asap tu jadi makanan dan wangian semua peserta (walaupun tak hisap).

2. Alhamdulillah, himpunan tadi berada dalam cuaca redup (dan akhirnya hujan ketika perjalanana pulang), berbanding Badar Al-Kubra yang berperang ketika berpuasa dan cuaca yang panas.


3. Saat Ustaz Akram Ikrami (sebagai wakil Mahasiswa, dan bekas Presiden GAMIS) bertanya kepada para demonstran, siapa Mahasiswa yang hadir, sila angkat tangan', ramai rupa-rupanya mahasiswa yang hadir dan mengangkat tangan menandakan sokongan kepada rakyat Mesir, Presiden mereka yang sah iaitu Prof Dr Mohammed Morsi, dan pertubuhan Ikhwanul Muslimin, dan menyatakan bantahan kepada pengkhianatan demokrasi yang dilakukan oleh Jeneral Al-Sisi, dan pemerintahan tentera tanpa mempedulikan kehendak rakyat yang sebenar.

4. Kelihatan Ustaz Riduan Mohamad Nor dan ramai demonstran mengalirkan air mata saat doa akhir himpunan dibacakan.



5. Tahniah kepada Mahasiswa KUIS yang bergerak beramai-ramai seawal 11 pagi menuju ke Menara Tabung Haji KL, dan dikatakan mendominasi perarakan. Tahniah Kelab Al-Azhar Members, Majlis Perwakilan Pelajar KUIS, dan Jawatankuasa Kempen Gaza & Syria KUIS.

Jom like Page:
Kelab Al-Azhar Members KUIS. https://www.facebook.com/alamkuis.original
Kempen Gaza & Syria KUIS. https://www.facebook.com/kuis.palestinsyria

Wallahua'lam.
Share:

Thursday, July 25, 2013

Ya Thoybah !



Antara perkara yang disebutkan oleh Dr Shuhadak bin Mahmud semasa dalam kelas semalam:

1. Jangan terlalu cepat menghukum:

'itu salah, ini bid'ah'.
'Yang kau buat ni tak ada nas sahih'

2. Percayalah, ulama kita terdahulu sudah membuat kajian hukum secara terperinci. Dan mereka (ulama) akan bertanggungjawab di hadapan Allah kelak dengan apa yang mereka sampaikan.

Kita pula sibuk mencari salah ulama dahulu.

3. Situasi: 'Aku ada jumpa 3 hadith yang kata benda ni Nabi tak buat. So, kau buat ni sesat/bid'ah.'

Kau baru jumpa 3 hadith. Kau belum lagi baca 300 hadith, sudah pandai nak kata itu salah, ini betul.

4. Qasidah Ya Thoibah, tiada elemen 'ekstrem' pun di situ. Salahkah puji Saidina Ali, dan dua cucunda Rasulullah s.a.w? Bukankah dalam Qasidah Ya Thoibah itu turut memuji Saidina Abu Bakar, Saidina Umar, Saidina Uthman?

Kalau Syiah, mereka membenci Sahabat. Mereka tidak akan memuji Sahabat.

Bukankah dalam solat (bacaan Tahiyyat Akhir) juga kita disunatkan berselawat ke atas Nabi, para ahli bait, dan para sahabat.

"Allahumma Solli 'Ala Saidina Muhammad, Wa 'Ala Ali Saidina Muhammad"

Maksudnya:
"Ya Allah, selawat ke atas penghulu kami Nabi Muhammad, dan ke atas keluarga penghulu kami Nabi Muhammad"

:) Sekadar perkongsian. Wallahua'lam.
Share:

Wednesday, July 24, 2013

Apa selepas PERSIS?

Assalamualaikum. Selamat berpuasa diucapkan lagi. Sekarang sudah masuk pertengahan Ramadhan. Bulan pon mengambang cantik. Yang bawah ni, gambar bulan lepas. 23 Jun.

Sumber: http://shahgazer.net/astrophotography/
Macam-macam berlaku di bulan puasa ni. Menariknya tarbiyyah dari Allah itu datang bukan dari luar sahaja, tetapi bagaiaman kita mengawal yang dalam. Bayangkan tekanan sekarang bukan sekadar makanan (dah tak layan dah nafsu makan), tapi datang dari kerja, assignment, pinjaman dan macam-macam. Mahu atau tidak, wajib dilalui untuk teruskan hidup. Fuhh. berat nanang.

Berbalik kepada tajuk. Apa selepas PERSIS?

Saudara Hasnan Daud pernah kongsikan kepada kami dalam DISKUIS, environment di universiti ini berlainan dengan keadaan di sekolah atau rumah. Fasa Universiti merupakan fasa bebas. Tidak terikat dengan undang-undang sekolah lagi. Jadi, terpulang kepada kita ke mana mahu bawa diri.

Alhamdulillah, mahu atau tidak, semasa di Asasi dahulu kami terlibat secara langsung dalam Persatuan Mahasiswa Asasi KUIS atau singakatannya PERSIS. Itulah platform pergerakan kami. membawa nama PERSIS, berurusan dengan pihak pentadbiran Pusat Asasi, membuat progrm dan sebagainya.



Setahun sudah berlalu, dan kini kami terbebas seketika. Dalam suasana 'Degree' ini, pilihan menjadi banyak. Sama ada mati tidak berpersatuan, atau hidup menyertai mana-mana persatuan.

Alhamdulillah, sebaik sahaja melangkah ke dalam dunia ISM, aku memilih platform Al-Azhar Members KUIS atau singkatannya ALAM KUIS. ALAM KUIS adalah persatuan mahasiswa yang berpusat di Masjid, bukan untuk orang 'baik' sahaja, malah kita berkongsi rasa menghadirkan diri ke Masjid.



Bukankah dalam hadith Rasulullah ada menyebut, salah satu golongan yang mendapat naungan di hari kiamat nanti adalah pemuda yang hatinya terikat di masjid? maka, aku menyahut seruan itu. Insya-Allah, masih dalam proses mentarbiyyah diri. Doakan ye!

ALAM KUIS juga banyak membuat program-program berbentuk kerohanian, dan meliputi aspek kehidupan mahasiswa. Kami ditempatkan dalam sebuah usrah. Usrah amat membantu kami semua dalam banyak aspek, pelajaran dan ukhuwah. Ukhuwah amat penting dalam dunia 'bebas' di universiti ini agar kita tidak 'mati'.

Kenal Ustaz Akram Ikrami Taib Azamudden? Beliau adalah Presiden Al-Azhar Members KUIS sesi ini.

Kemudian, selain ALAM KUIS, aku turut menyertai Persatuan Alumni Asasi KUIS atau singakatannya PALS, sebuah persatuan yang menempatkan alumni Asasi KUIS. Baru menyertainya, masih belum menyertai program-program khusus di bawah PALS.

Selain itu juga, sebagai Mahasiswa Jabatan Dakwah, maka Jabatan Dakwah juga mempunyai persatuan Mahasiswa sendiri iaitu Persatuan Mahasiswa Jabatan Dakwah dan Pengurusan atau singakatannya PERMADA. Insya-Allah, setiap program PERMADA akan cuba sertai.

Banyakkan persatuan? Tak kisah. Yang penting, sedikit pesanan buat kalian, sertailah persatuan mahasiswa di kampus anda kerana itu dapat mebentuk peribadi baik di masa akan datang. Kampus medan tarbiah untuk kehidupan dewasa akan datang.

Selesai cerita tentang persatuan. Lain kali aku kongsikan cerita lain pula. Insya-Allah.

Assalamualaikum ! :)
Share:

Tuesday, July 16, 2013

Dari Berangan, Kepada Perancangan

Bismillah.

Salam Ramadhan semua. Hari ini (Hari aku mula-mula tulis) baru 3 Ramadhan.
Anak bulan pun cantik lagi waktu ni. :)

Anak Bulan 3 Ramadhan. :)


Bila bulan Puasa, lebih-lebih lagi pada hari yang tiada kelas, masa yang terbuang boleh jadi banyak. Manakan tidak, jika dulu kalau tak ada kelas, pergi makan. Tak pun, mesti ada bahan dalam mulut. Tengok badanlah ! :P Tapi bila masuk bulan Puasa, mulut perlu dijaga. Semua perlu dijaga.

Nampak macam leceh kan Islam ni? Tapi hakikatnya, cuba bayangkan kita ni ibarat bahan termahal yang sentiasa dijaga oleh tuannya. Kita dijaga sepenuhnya oleh Allah! Mahalkan kita? :)

Hidupkan budaya Ilmu. :)


Pernah dengar tak hadith,

Diriwayatkan daripada Abu Hurairah r.a daripada Rasulullah s.a.w bersabda, mafhumnya:

"Segala amal kebajikan anak Adam itu dilipatgandakan pahalanya kepada sepuluh hinggalah ke 700 kali ganda. Allah berfirman: Kecuali puasa, sesungguhnya puasa itu adalah untuk-Ku dan Aku memberikan balasan (pahala) kepadanya, (kerana) dia (orang yang berpuasa) telah meninggalkan syahwat dan makan minumnya kerana Aku."

[Hadith riwayat Muslim]

Tuan Guru Sheikh Muhammad Nuruddin Marbu Al-Banjari ada berkata:

"Andai saja kita punya 7 kereta. Mesti ada 1 yang kita kata itu kereta kita. Sedangkan sebenarnya kesemua 7 pun kereta kita, tapi pasti ada 1 yang kita paling suka yang kita paling sayang.

Ibaratnya begitu lah dengan ibadah puasa. Sememangnya, setiap amalan itu kita kerjakan kerana Allah, untuk Allah... Namun, Allah menyatakan untuk ibadah puasa akulah yang akan membalasnya. "

Lihat betapa beruntungnya orang yang berpuasa kerana Allah. :)

----------------
Berbalik kepada usul penulisan. Masa yang 'terbuang' amatlah banyak. Jadi, agak banyak aktiviti yang aku isikan. Seperti biasa, melayari internet, meneruskan kehidupan di asrama (basuh baju), menyertai program menghidupkan Ramadhan seperti Tarawih, Tilawah. Namun, adakala 'Encik Berangan' pun nak dijadikan sebagai aktiviti.

Berangan. Lama sudah berangan. Kita tak boleh biarkan anganan berlalu sebegitu sahaja. Sekadar ambil pesanan Kak Ummu Hani Abu Hassan dalam buku beliau "I Want To Be A Writer", bunyinya lebih kurang begini:

"Tuliskan apa yang terlintas di fikiran kita. Walaupun nampak tak logik imaginasi tu, tulis sahaja."

maka, aku pun cuba lazimi mencatat beberapa angananku ke dalam buku nota.

Biasalah, angan-angan ni biasanya relate dengan peristiwa yang sudah kita lalui. Jadi, dalam banyak angananku, aku terfikirkan dua program yang relevan untuk dilaksanakan. Mungkin Zikra Minds Resources boleh anjurkan selepas ini.

1. Seminar Fiqh Wanita



Seminar ini fokus untuk kaum wanita tanpa mengira agama (sebagai elemen dakwah).
Fokus usia pula pada awal usia remaja
Fokus perbincangan pula sekitar isu haidh, tanggungjawab wanita, fesyen muslimah solehah.

Idea ini berlegar dlam fikiran selepas menghadiri Seminar Impactive Ramadhan pada 29 Jun lepas.

Dalam slot Dr Danial Zainal Abidin, beliau menimbulkan isu.

"Wanita terlalu selalu bergelumang dengan Fiqah Haid (Fiqh Wanita khususnya soal Haid). Padahal, isu Fiqah Haid ini perlu diselesaikan semasa waktu permulaan baligh seseorang perempuan (9-15 tahun).
Bila ditanya makcik-makcik, apa yang dipelajari sampai sekarang, Fiqah Haid semata-mata. Walhal, wanita mungkin boleh menyeberang Fiqah yang lain seperti Fiqah Rumah Tangga, Fiqah Cinta, Fiqah Perniagaan, Fiqah Berpolitik dan kepimpinan dan lain-lain."

Maka, program pendedahan isu wanita perlu dibuat semenjak awal lagi.

2. Seminar Daie Blogger [Seminar Bersiri]

Sekadar berangan. kbai. ;p

Seminar ini fokus anak muda yang ingin menjadikan blog sebagai medium dakwah.
Fokus usia seperti dinyatakan, tentunya pada usia remaja.

Seminar yang dirancang adalah seminar bersiri. Mungkin seminimum 3 siri.
Fokus perbincangan adalah sekitar teknik membuat blog, matlamat utama daie blogger, dan tanggungjawab muslim.

Idea timbul bila beberapa sahabatku meminta kepadaku untuk berkongsi ilmu membina blog.

:)

Itulah angananku, masih dalam perancangan. Pelaksanaannya? Wallahua'lam.

Masa Lapang, Masa Merancang. Jangan persiakan masa yang ada.
Kerana Allah tidak akan menjadikan sesuatu perkara dengan sia-sia.

Wallahua'lam. Bertemu di lain entri.\

P/s: Sekarang 7 Ramadhan, bayangkan mula-mula aku menulis adalah ketika 3 Ramadhan. Haha. Berat nanang. -,-'
Share:

Tuesday, July 09, 2013

Sahur: Jom Lewatkan !



Perihal Sahur

1. Dr Mohd Asri Zainul Abidin menulis di Minda Tajdid:

Kita disunnahkan untuk melewatkan sahur. Bersahur terlalu awal bukanlah sesuatu yang digalakkan sebaliknya disunnahkan melewatkannya.

Kata Zaid bin Thabit: “Kami bersahur bersama Rasulullah, kemudian terus pergi untuk bersolat (Subuh)”. Anas bin Malik bertanya beliau: “Berapa lama antara azan dan sahur tersebut?”. Jawab Zaid: “Kadar 50 ayat (al-Quran)”. (Riwayat al-Bukhari dan Muslim).

Hadis ini menunjukkan bahawa betapa lewatnya sahur Nabi s.a.w.

2. Ustaz Shahrizan Daud Al-Turabi turut berkata dalam Seminar Impactive Ramadhan yang lepas, waktu imsak adalah waktu sahur yang terbaik. Tapi jangan time tu nak makan makanan berat seperti Nasi dan lauk. Cuma, waktu itu sunat kita mengikut cara Nabi, dengan memakan Kurma dan minum air.

3. Ustaz kata lagi, kalau nak makan sebelum waktu itu (pukul 12-5 pagi) pun tak mengapa, tapi ambillah sunnah melewatkan bersahur dengan makan sedikit kurma beberapa minit sebelum masuk waktu Subuh.

Marhaban Ya Syahra Ramadhan, Ya Syahra Siyam ! :)

Selamat berpuasa. Semoag bertemu Taqwa.
Share:

Sunday, July 07, 2013

Pengalaman, Terus Melangkah !



Hari semalam, kami mendapat keputusan GPA bagi Semester 3 Asasi KUIS. Maka, lengkaplah ketiga-tiga Semester dan peroleh CGPA bagi Pengajian Asasi KUIS.

Alhamdulillah, keputusan yang baik. Meski mungkin 'bawah sedikit dari target', namun aku harus bersyukur. Selama ini Allah telah banyak memberi rezeki dari arah yang lain. Jadi mengapa perlu 'melenting' bila tidak mencapai sasaran.

Keputusan memang penting, namun bagiku pengalaman semasa berada dalam Asasi lebih bermakna.

1. Pengalaman menjadi junior tetapi tak pernah menjadi senior. (sebab kami tiada junior selama kami dalam Asasi)
2. Pengalaman berkhidmat sebagai salah seorang EXCO dalam Persatuan Mahasiswa Asasi KUIS (PERSIS)
3. Pengalaman menganjurkan program Diskuis dan program lain.
4. Pengalaman berselisih pendapat dengan student lain di Asasi.
5. Pengalaman menetap di Parcel (Penempatan) Type A (Sebab dapat tajaan Tabung Biasiswa Rektor. Mungkin lepas ni dah tak boleh dah duduk Type A)
6. Pengalaman menjadi salah seorang daripada [dan bersahabat dengan] batch pertama paling ramai dalam sejarah Asasi KUIS (Batch 9 terdiri lebih daripada 100 orang, Batch lain kurang dari 100).
7. Pengalaman menjadi Keluarga Asasi AI B.
8. Pengalaman tinggal serumah dengan semua ahlinya (3 orang) menghafaz al-Quran.
9. Pengalaman tinggal sama bilik dengan orang sekampung, Mantin selama dua semester.
10. Banyak lagi pengalaman dan yang paling utama, pengalaman menjadi anak murid kepada pensyarah-pensyarah yang banyak mencurah bakti secara langsung atau tidak langsung.

Terima kasih semua. ;')

-----
Sekarang terus mengorak langkah, sesuaikan diri menjadi Mahasiswa Sarjana Muda. Terus belajar, membaca, berpersatuan dan berkhidmat untuk masyarakat. Insya-Allah.

Mesti melangkah dan maju ke hadapan!
Share:

Monday, July 01, 2013

Ikatlah Seeratnya

IKATLAH SEERATNYA
Oleh: Amir Madani Zikra



Kuhirup udara segar di kawasan rekreasi dalam kawasan kolej tempat kumenimba ilmu. Merenung tasik yang cukup indah, tenang airnya. Sesekali kelihatan beberapa ekor ikan muncul di permukaan. Diiringi angin yang seolah-olah membuai tubuh. Sungguh, petang Jumaat itu amat damai.

Sedang asyik memandang panorama indah kurniaan Rabb al-Jalil, otakku ligat memikirkan tugasan yang diterima dari murabbiku semalam. Aku harus menyiapkannya mengikut tarikh yang ditetapkan. Bukan lagi harus, malahan wajib kerana ia tugasan penting yang telah disepakati oleh kami semua secara bersama.

TARBIYAH SENIOR
Fikiranku melayang entah ke mana. Cuba mengimbau memori lama di saat aku di sekolah menengah dahulu. Aku pernah menuntut di Institut Tahfiz Al-Quran Negeri Sembilan, terkenal dipanggil sebagai ITQAN. Itulah bumi aku ditarbiyah dan mentarbiyah diri. Bumi yang cukup berharga buat Ummah Khusus di Malaysia, dan di dunia secara amnya.

Hari itu hari Jumaat. Dahulu, semasa masih digelar ‘junior’, kami sering sahaja ‘dipaksa’ untuk membuat satu tugasan. Tugasannya adalah mencatat nota-nota penting dari Khutbah Jumaat. Objektifnya pelbagai dan pelaksanaannya fleksibel. Antara matlamat utama tugasan mencatat diberikan adalah:
1) Mengelak diri kami daripada tidur semasa khutbah
2) Memastikan kami memperoleh maksud sebenar yang ingin disampaikan oleh Khatib.

Selesai menghadiri khutbah dan menunaikan fardhu Jumaat, kami (para junior) diminta berkumpul di blok kediaman senior. Kadangkala, kami akan disoal semula apa yang kami telah tuliskan. Namun, di waktu lain, kami hanya diminta untuk kumpulkan sahaja nota-nota tersebut untuk disemak dan ditandatangani senior sebagai bukti ‘kamu tulis dan tidak tidur’. Ada waktu juga kami sering dimarahi dek kerana tidak dapat menjawab soalan. Sekiranya tidak membawa buku atau kertas untuk dicatat, itu adalah kesilapan yang besar buat kami sebagai seorang junior.

Walau apapun yang kami lalui, aku harus memandang dari sudut positif. Hakikatnya tarbiyah yang diberikan oleh para senior kami secara langsung ini menghasilkan berbutir-butir mutiara yang perlu digilap masyarakat.

Sinonim orang menuntut ilmu adalah perlu berguru, menghadap buku dan menulis. Itulah konsep yang disebut sebagai ‘Talaqqi’. Konsep tersebut diaplikasikan [walaupun tidak sepenuhnya] oleh para senior kami kepada junior mereka. Secara dalamannya, mungkin kami mempunyai perasaan ’terpaksa’, namun sebenarnya kami sedang memahat bongkah-bongah kayu untuk membentuk sebuah ukiran yang indah.

HIKMAT MENULIS
Menulis, sinonimnya dengan pena. Ia merupakan suatu perkara yang cukup penting dalam pembelajaran. Konsep menulis ini telah disebutkan oleh Allah melalui firman-Nya, yang bermaksud:

“Bacalah (Wahai Muhammad) dengan nama Tuhanmu yang menciptakan (sekalian makhluk),  Ia menciptakan manusia dari sebuku darah beku; Bacalah, dan Tuhanmu yang Maha Pemurah, - yang mengajar manusia melalui Pena (dan tulisan), - Ia mengajarkan manusia apa yang tidak diketahuinya.”
(Al-‘Alaq, 96: 1-5)

Itulah keutamaan Pena dalam menimba ilmu. Imam Ibnu Kathir dalam Tafsirnya menyebut perihal ayat di atas, kata beliau: “Segala puji bagi Allah, kerana wahyu yang diturunkan pertama kali adalah ayat-ayat yang penuh barakah tersebut. Itu merupakan rahmat, sebagai wujud kasih sayang Allah kepada hamba-Nya.” Beliau juga berkata, “Terkadang ilmu itu datang dengan berfikir, terkadang dengan lisan, dan terkadang dengan tulisan.” Lalu beliau menambah dengan atsar, “Ikatlah ilmu dengan catatan.

Kepentingan menulis ini juga dikuatkan oleh Imam al-Sya’bi, beliau berkata, “Jika kamu mendengar suatu ilmu, maka tulislah, meskipun (jika tidak ada kertas) di dinding, itu lebih baik bagimu, kerana suatu masa nanti kamu pasti memerlukannya.”

IKATLAH SEERATNYA
Justeru sahabat yang dimuliakan kerana Allah sekalian, penulis menyeru agar kita semua sama-sama mengikat sebarang ilmu yang diperoleh dengan pena. Sediakanlah diri kita dengan membawa sebuah buku nota bersaiz poket dan sebatang pen ke mana sahaja kita melangkah, kerana ilmu itu datang tanpa diduga bukan sekadar hanya di kuliah atau kelas semata-mata.

Wallahua'lam. Sehingga bertemu lagi. 
Share:
Copyright © Zahirul Nukman 2016. Powered by Blogger.

Selamanya Murabbi